Beginilah Jalan Dakwah Mengajarkan Kami

 Bab 1  

Dari Sini kami Mulai

Mengapa Saya berada di jalan dakwah?

Jalan dakwah memang mengajarkan  bahwa kami memang membutuhkan dakwah.

Lalu kebersamaan kami dengan saudara – saudara di jalan ini semakin menegaskan bahwa

kami hidup bersama mereka dijalan ini agar berhasil dalam hidup dunia dan akhirat.

Pesan Rosulullah:”barang siapa mengajak kepada petunjuk Allah, maka ia akan mendapat pahala yang sama 

seperti jumlah pahala orang yang mengikutinya tanpa sedikitpun dikurangi oleh pahala mereka”.

Dengan jalan, dakwah akan menghalangi turunnya azhab Allah.  Dengan keberadaan kami di jalan dakwah ini  merupakan  langkah menyelamatkan  diri sendiri dan manusia dari azab Allah.

Teman-teman pilihan

Memerlukan teman dalam menempuh jalan ini.  Hendaknya memilih teman yang bisa membantu  dalam menjalankan prinsip agama, mengingatkan tatkala lupa, membantu dan  mendorongnya ketika ia tersadar.   Saudara -saudara di jalan dakwah saat ini adalah mereka  yang insyaallah  akan  membantu meraih tujuan dan  cita-cita perjalanan ini.

Kami dan amal jama’i

Melaksanakan dakwah ini dengan amal jama’I secara bersama-sama.  Amal jama’I untuk menyeru  kebenaran dan melarang yang mungkar. Bersama-sama akan lebih kuat dan berdaya dari pada sendiri.

Perjalanan ini mutlak memerlukan pemimpin

Pemimipin dalam perjaalanan kami. Pemimpin kami adalah orang yang dianggap memiliki  kelebihan dalam permasalahan yang sangat dibutuhkan dalam menempuh perjalanan ini.   Pemimpin dengan karakter keistimewaan dalam akhlak, ukhuwwah, idariyah(manajemen)  dan wawasan ilmunya.

Jalan ini miniatur perjalanan sesungguhnya

Adanya perbedaan pendapat, jarak dan perselisihan dalam jalan ini membuat kami semakin toleran dan  memahami secara bijak  sifat dan karakter  sesama saudara di jalan ini.

Tiga karakter penempuh perjalanan

Kami ingin meraih kemenangan  dan mati syahid di jalan Allah SWT.   Tiga kelompok menurut ibnul qoyyim al jauziyah:

  1. Kelompok zaalimun li nafsihi yaitu orang yang lalai mempersiapkan bekal  perjalanan.
  2. Kelompok muqtashid adalah orang yang hanya mengambil bekal untuk mencapai tujuan perjalanan.
  3. Kelompok saabiqun bil khairat adalah kelomok yang benar-benar mepersiakan bekal lebih dari cukup.

Pentingnya bekal ketakwaan dan modal ruhiyah untuk menghadapi situasi futuur (lemah).

BAB 2

Ketika kami membangun kebersamaaan

Tak semua batu bata diletakkan pada posisi yang tinggi, dan tidak semua ada dibawah.   Bahkan terkadang  ada batu bata yang dipotong untuk menutupi posisi batu bata yang masih kosong guna melengkapi bangunaanya.

Menjadi batu bata dalam bangunan ini (rumah dakwah)

Dakwah pada dasarnya merupakan sebuah estafet perjuangan, dahulu di lakukan para nabi – khalifah – imam –  ulama-kita.  Prinsip dakwah nabi adalah ta-kiid (penegasan) dan tatmin  (penyempurnaan) .   berlandaskan asas aqidah dan akhlak serta asas syariat.    Kami ingin menjadi batu bata bangunan dakwah  yang agung ini, sebuah bangunan yang telah dirintis oleh para anbiya dan orang-orang saleh.   Bangunan dakwah uuntuk menyeru manusia kembali ke jalan perjuangan.

Kekhasan,keunggulan, keunikan, penting kami miliki.  Sebagaimana para nabi dan salafus shalih  yang memiliki kriteria istimewanya yang menghiasi perjuangan mereka dalam memperjuangkan agama Allah swt.   Sifat-sifat sabar, amanah , adil, bijak,pintar,dsb.

Dijalan ini kami harus  memberikan lebih banyak kemaslahatan masayrakat dan umat ioslam,  ketimbang kemaslahatan pribadi.  Bantuan paling berharga bagi orang lain adlah membantu mereka   mengenal dan tunduk pada Allah swt.

Kami berjalan dengan keseimbangan  ibadah dan mu’amalah.

Sebaik baik bekal adalah Takwa

Setelah keikhlasan dan pemahaman terhadap tuntunan Allah swt, unutk meraih ketaqwaan adalah  komitmen dengan jama’ah da’wah.  Dalam kebersamaan ini kami terikat 5 hal :   ikatan aqidah,  ikatan pemikiran, ikatan Persaudaraan, ikatan organisasi ,dan ikatan janji.

Yang melemahkkan amalam jama’i

  • Pemahaman yang berbeda
  • Ketakutan dan kekhaawatiran
  • Motif ketertarikan kepada individu bukan manhaj (sitem dan cara berjuang)

Tsiqah

Diperlukan kepercayaan dalam menempuh perjalanan ini.   Kepercayaan sebagai mahar   untuk melakukan amal dakwah yang baik.   Jika kesatuan barisan umat ini dibangun dengan mempersatukan  keyakinan, mempersatukan hati, niat, tujuan, da manhaj (jalan hidup), yang semuanya mengacu pada Al Qur’an  dan hadis, maka kebangkitan  dan kemenangan umat islam semakin dekat  kita raih.

Pengalaman yang kita dapatkan dijalan dakwah ini:

  1. Pertama kita harus bertanya pada diri kita sendiri, mengapa kami disini?  Untuk apa kami melakukan amal?   Untuk siapa kami melakukan amal?
  2. Kedua kami harus menunaikan tugas yang telah dibebankan dengan sebaik-baiknya.
  3. Ketiga kami harus menunjukkan keahlian dan memperkenalkan kepada saudara kami.
  4. Keempat kami harus terus terang kepada saudara dan pemimpin kami tentang masalah dalam dakwah dan yang mengusik.
  5. Kelima kami berharap Allah  melalui ibadah kami agar dikaruniakan amal shalih yang mendekatkan diri padanya,  serta melakukan kebaikan dan  merubah diri menjadi lebih baik.

Bab 3

Perjalanan beraroma semerbak

Begitu  indahnya kebersamaan kami di jalan ini, meskipun banyak yang harus kita korbankan.   Jalan dakwah ternyata telah mendidik kami menghargai waktu dan melaksanakan kewajiban kami.   Hasilnya kami mampu mengisi waktu-waktu hidup ini dengan hal yang lebih baik.   Sesungguhnya kewajiban itu lebih banyak daripada waktu yang tersedia.

Kami salang bercermin dan berlomba  meniru kebaikan dan kelebihan saudara-saudara kami.  Disini kami berjumpa dan berinteraksi secara baik dengan orang-orang shalih muda dan sepuh.    Aroma keshalihan  seseorang memberi energi dan suasana baru di hati  yang melihat dan ada di sekitarnya.

Amal shalih yang tersembunyi

Kami memerlukan   amal-amal  shalih yang dilakukan seorang diri, tidak diketahui siapapun untuk menjaga keikhlasan  dan dinamika amal shalih kami.  Karena amal shalih yang tersembunyi memiliki pahal yang agung.   Do’a yang dilakukan sendiri dan tidak deketahui oran lain akan lebih diijabah oleh Allah swt.   Tetapi ada juga amal yang harus ditampilkan disertai keikhlasan bukan riya, untuk memotivasi orang lain.   Kebaikan harus kita lakukan dan disebarluaskan dimana saja.

Kami harus berhati-hati dan selalu bercermin,  tidak ceroboh dan mudah lemah di dalam jalan dakwah ini.   Keberhasilan dakwah melalui  kaderisasi.

Jangan berpikir negatif karena hal itu akan melemahkan dan menghacurkan semangat kami.

Bab 4

Ketika melewati jalan mendaki

Terkadang kita harus melalui jalan mendaki dalam menempun perjalanan ini.    Langkah kita pertama ketika menjumpai situasi yang tidak kondusif seperti itu,  kita harus memeriksa diri kami.

Kesalahan yang kita lakukan merupakan resiko sebuah aktifitas yang kita jalani.    Kami menyadari betapa banyak kekeliruan   dan kami memerlukan bantuan orang lain untuk memperbaiki diri.

Ketika ada informasi miring tentang saudara kami, kami harus mempunyai daya antisipatif  dan daya imunitas yang memadai.  Perlu dikakukan klarifikasi (tabayyun) untuk menghadapi  informasi negatif  yang tidak jelas kebenarannya.

Ada hikmah  berharga dibalik sebuah kesalahan:

  • o Kami menyadari kesalahan saudara kami tidak boleh kami sebarkan.
  • o Kita harus bercermin pada kesalahan itu dan tidak melakukannya ada perjalanan kami kedepan.
  • o Tidak ada yang istimewa dan sempurna dalam kehidupan ini.
  • o Kesalahan itu membuat kami semakin tawadhu’.
  • o Mencela saudara karena dilatarbelakangi kesenjangan aktifitas dalam dakwah ini.

Mungkinkah kami meninggalkan jalan ini?

Kondisi apapun kami tidak akan meninggalkan (uzlah) jalan ini. Mundur ada syaratnya.

Diperlukan nasihat, kritik, masukan  untuk mengobati diri kita dan berubah menjadi lebih baik.

Bab 5

Kesejukkan yang meringankan langkah

Kami saling berdo’a diantara sepi.  Kami menyadari kesulitan, tantangan, dan godaan dijalan ini belumlah sebanding  dengan kesulitan yang dialami para pendahulu kami.

Keletihan yang kami alami dapat menghasilkan energi baru untuk bangkit lebih bersemangat.  Caranya:

  • · Memurnikan kembali niat beramal di jalan dakwah ini.
  • · Memberikan sesuatu yang bermanfaat bagi oranng lain.
  • · Tidak meninggalkan amal wajib dan amal sunah.

Bangga dengan amal shalih.

Dijalan ini kami mampu menyingkap potensi diri, bertaubat dan menyerukan agama Allah.   Kami tegaskan bahwa kita telah memilih  jalan dakwah atas pemahaman dan keyakina hati kami.

Adakalanya kita berhenti di terminal canda untuk menyegarkan dan mengistirahatkan diri.    Terakhir bahwa perjalan ini tidak boleh terhenti hanya disini.

Sumber: Rangkuman buku Beginilah Jalan Dakwah Mengajarkan Kami. M Lili Nur Aulia. 2006. Jakarta: Pustaka Dakwatuna.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s